Halo.

Kalau anda masuk ke halaman ini karena berharap saya bakal ngasih detail tentang campaign yang saya jalankan bulan lalu ini, anda salah besar. Mendingan skip aja dari sekarang. Karena saya gak bakalan ngasih zip-zipan landing page, atau detail optimasi.

hasil

Biar gak kecewa. Skip saja.

Sama, kalo misalnya anda baru nemu istilah Affiliate Marketing. Mendingan baca dulu beberapa tulisan The Legend di bawah ini biar lebih paham. Kalo langsung ke halaman ini bisa kelelep. Dijamin bakal tenggelam dalam kebaperan.

Memulai Affiliate Marketing 1Ingin Memulai Affiliate Marketing Tapi Gak Tau Awalnya Dari Mana? Ini Semua Hal Yang Dibutuhkan! Bagian #1

Memulai Affiliate Marketing 2Ingin Memulai Affiliate Marketing Tapi Gak Tau Awalnya Dari Mana? Ini Semua Hal Yang Dibutuhkan! Bagian #2

Atau kalo anda juga sampai hari ini masih ngomongin aksi demo damai yang kemaren, mendingan juga skip saja artikel ini. Demonya aja udah beres, situ ngomongin orang laen kayak paling bener sendiri. Saatnya move on << ini berlaku untuk dua kubu.

Nah kalo situ termasuk yang gak suka sama status saya atau sudah unfriend saya kemaren. Sini masuk sini gak papa. Artikel ini boleh dibaca kok. Gak usah malu-malu. Sesama bangsa Indonesia harus tolong menolong. Mudah-mudahan bisa menginspirasi. Mau dicium juga? Pake lidah mau? <– masih emosi karena yang ini > banci.

Ini gimana dah. Malah curhat. Udah ah.

happy photo

Tapi kalau anda mau belajar, mau action dan semangat buat mengerti, ya anda di halaman yang tepat. Ada banyak ‘kode’ disini, terutama di bagian optimasi. Karena traffic jenis ini mempunyai banyak variabel yang membuat kita bisa berhasil. Bagusnya adalah, dengan PopAds, kita bisa kontrol semuanya. Selain itu inventory-nya juga banyak. Lihat aja inventory BR (Brasil) yang dipunyai nangkring di nomer 2 dengan UV sebanyak 2 jutaan. Perhatikan lagi deh. Traffic ini juga punya average bid yang cukup rendah : $0.00065. Bahkan lebih rendah dari Indonesia. Tapi ini jangan dijadikan patokan. Kalau bidikan kita jitu, average bid kita bisa jauh lebih rendah lagi.

Ini artinya banyak peluang untuk split tes dan optimasi. Sambil berdoa semoga bukan bot semua isinya. Kalau traffic-nya terlalu sedikit, susah buat nerusin. Belum lagi rebutan sama publisher yang laen. Yang ada bid-nya bisa meninggi gak masuk akal.

Oke.

PopAds ini salah satu pegangan saya dari dulu. Mereka penyedia traffic PopUp dan PopUnder (ada juga TabUp dan TabUnder tapi saya jarang pake. Buat yang gak ngerti ini jenis traffic apaan, silakan buka link di bawah ini.

Memilih Traffic Source : Memilih Traffic Source Untuk Campaign Mobile Agar Tidak Salah Jalan

Selain karena inventory traffic-nya yang banyak, satu hal yang saya suka dari PopAds adalah karena memperbolehkan kita memakai Landing Page (LP) mobile yang agresif. Satu lagi penyedia traffic yang memperbolehkan LP agresif adalah PopCash. LP agreasif itu artinya LP yang maksa visitor untuk melakukan apa yang kita mau. Kalau tidak dilakukan biasanya ya…gak papa sih, kalo yang ngerti. Untungnya masih banyak pengguna smartphone di BR yang gak ngerti. Jadinya, dipaksa sama LP ya ngikut saja. Dipaksa install misalnya. #kode

OFFER

Offer ini saya dapatkan ekslusif dari salah satu network. Namanya PS Safe. Ini aplikasi Android untuk Antivirus, Booster dan Cleaner yang bagus. Saya gak pernah mau promosikan offer, terutama AppInstall, yang produknya abal-abal. Itu hanya bikin Retention Rate (RR) kita rendah dan akan berakibat buruk terhadap reputasi kita dimata advertiser. Kalau reputasi kita gak bagus, kemungkinan di banned sama advertiser sangat besar. Makanya jangan sekali-kali ngirim traffic fraud. Bisa dibanned lintas Network nanti. Repot kan.

ps-safe-google-play

Buat tahu traffic kita bagus atau tidak, saya running traffic sedikit dulu. Batasan saya biasanya di 100 konversi untuk AppInstall. Jadi setiap hari, dan selama saya melakukan split tes, saya membatasi hanya untuk dapet 100 konversi saja. Biasanya, di hari ke 4-5, saya kontak Affiliate Manager saya untuk melakukan quality check. Itu artinya dia akan kontak advertiser untuk melakukan audit dari traffic yang saya kirimkan. Salah satu kuncinya ya di Retention Rate. Kalau RR rendah, biasanya alesan saya karena masih split tes. Masa melakukan tes ini traffic-nya masih heterogen, belum tertarget.

Jadi, saya meminta untuk dinaekkan ‘cap’ nya jadi 500. Sembari terus cek kualitas RR dengan AM setiap hari. RR ini nilainya baru muncul sehari setelah traffic masuk. Jadi saya harus memastikan RR-nya terus naek. Kalau masih rendah, advertiser bakal minta stop. Kita yang rugi.

popads-logo4Iya kita rugi. Itu karena pada saat split tes, target saya bukan profit, tapi data. Jadi 5 hari sampai 10 hari bisa aja rugi. Itu biasa. Ukuran split test apaan. Beberapa diantaranya ini nih :

1. Split test itu dilakukan di awal pada saat traffic masih belum niche dan belum di optimasi (traffic broad). Oleh karena itu penting buat ada konversi. Kalau pada saat split test ada konversi walaupun hanya beberapa. Biasanya saya lanjutkan sampai ketemu pola.

2. Kalo di PopAds, traffic awal yang saya ambil yang Broad atau RON – Run on Network. Ini berarti PopAds akan memilihkan semua traffic dari kategori yang saya pilih. Saya gak pilih-pilih dulu. Semuanya aja masuk. Bleng!

3. Beruntung di PopAds mereka mempunyai whitelist traffic yang berkualitas. Anda bisa memilih sesuai dengan kadar kualitasnya. Ada 10%, 20% dan seterusnya. Semakin berkualitas, trafficnya makin sedikit dan bid-nya makin mahal. Iya lah, kalau barang berkualitas selalu saja sedikit.

4. Semakin anda sering campaign dari satu negara tertentu, anda akan semakin paham traffic yang anda beli. Jadinya sah saja ketika anda split test langsung memilih white list-nya. Tapi, bagi saya, khusus untuk negara BR, saya jarang campaign disana. Jadi saya memulai dari nol saja. Paling kategori traffic yang saya pilih pertama adalah traffic dari Android saja. Karena memang PS Safe adalah aplikasi untuk Android.

Untuk offer yang ini, saya spit test 3 LP. Semuanya agresif. Saya hanya bedakan theme yang dipakai. 2 LP yang saya pakai memakai efek getar. Sedangkan yang satu tidak. Panduan untuk LP mobile jenis ini seperti ini :

1. Yang simpel saja, pastikan juga mobile responsif. Ini penting karena ukuran layar smarphone berbeda-beda. Oiya, lupakan Flash Player. LP itu harus straigt to the point, gak perlu yang fancy-fancy.

2. Penting : perhatikan Load time! Load time LP yang bagus bisa meningkatkan konversi sampai 23%. Ini hasil tes yang saya lakukan sendiri. Percaya syukur, tidak ya sudah.

3. Hindari scroll. Ini tips khusus dari saya. Pastikan LP nya pas sama layar jadi ketika nge-PopUp pengguna gak perlu scroll down.

4. Tombol Call to Action (CTA) harus jelas. Ini yang akan memicu orang untuk install aplikasi yang kita tawarkan. Saran dikit lagi : masukkan Facebook Conversion Pixel di tombol CTA ini. Nanti saya akan kasih tahu betapa pentingnya pixel ini.

5. LP-nya pake yang getar (vibrate). Ini akan membuat visitor menjadi kaget dan bingung. Penting sekali untuk menaikkan tingkat urgensi agar sesegera mungkin meng-install aplikasi yang kita tawarkan. Kode html untuk vibrate bisa disedot disini : VIBRATE MOBILE.

Sementara itu, dibawah ini Tutorial PopAds.

Begitu anda masuk ke Dashboard, disebelah kiri akan ada 3 menu besar : Advertiser’s Panel, Publisher’s Panel dan Account Manager. Kalau anda punya web AGC dan memasukkan (baca : jual) traffic web anda di PopAds, ya yang kepake Publisher’s Panelnya. Kalo anda seorang Affiliate macam saya, ya fokus saja di Advertiser’s Panel.

popads1

Tapi sebelum masuk ke dalam, pastikan anda sudah deposit. Di PopAds depositnya murah kok, minimumnya $10. Semua pembayaran bakal lewat Paypal. Punya akun Paypal atau nggak tetep musti lewat Paypal. Saya udah nanya ke mereka kenapa gak langsung charge aja kartu kredit, mereka bilang buat security. Ya udah ngalah aja. Kalau anda mau deposit tinggal klik icon ‘Balance’ di kanan atas. Nanti keluar pilihannya.

GENERAL INFORMATION

Nah, setelah beres ngasih deposit, klik menu ‘+New Campaign’ maka anda akan menuju ke dalam menu buat campaign baru.

popads2

1. Name : ini buat ngebedain antar campaign. Saya biasanya kasih nama seperti campaign yang ada di Voluum, biar enak bacanya dan gak bingung.

2.URL : ada pilihan single atau multiple kalo mau split tes URL. Saya jarang pake karena yg saya split tes LP dan offernya.

3. Quality : Ini yang tadi saya bilang. PopAds ngasih pilihan jenis traffic yang anda mau. Kualitas tertinggi adalah 10% dari total website yang anda pilih. Kalau anda pilih RON, ya ini 10% terbaiknya. Bisa ada pilihan untuk menurunkan kualitas menjadi 20% sampai dengan 90%. Untuk Semakin berkualitas, bid-nya semakin mahal. Di awal campaign, saya sih gak pernah milih-milih. Hajar aja dulu.

4. Frequency Cap : Ini pilihan berapa kali popup/pop under yang ingin nongol di smartphone user. Di awal biasanya saya cuekin saja. Biar di default 24 jam.

5. After Approval : Saya suka banget fitur yang satu ini. Fungsinya buat ngatur, pas kita submit campaign, mau langsung jalan atau pause dulu. Kalau ini di set ke start, begitu di approve bakal langsung jalan.

6. Prime Spot, Referrer sama Adblock : Saya gak pernah otak-atik ini. Biarkan apa adanya.

7. Adv Type : Boleh pilih mau PopUp, PopUnder, Tabup atau Tabunder. Saya baru nyoba PopUp dan PopUnder saja.

BUDGET

Di menu budget cuma ada 2 pilihan : Smart Bid atau Legacy Bid. Legacy Bid ini pilhan baru, dulu gak ada. Tapi saya suka. Kalau dulu campaign di PopAds kita gak punya kuasa buat ‘spread iklan’. Sekarang dengan fitur ini jadi bisa.

Maksudnya gini : dulu kalo iklan di PopAds, budget bakal cepet habis karena memang langsung di hajar. Palingan bisa ditahan dengan THROTTLING, tapi sekarang dengan adanya Legacy Bid, campaign kita bakal disebar merata dengan speed yang agak ditahan. Love it!

Tips Nge-Bid : Saya sih gak ada aturan baku buat ngebid. Tapi biasanya yang saya pakai buat dasar adalah : kalo untuk negara Tier 3 pake max bid, sementara kalo Tier 1 ambil bid yang paling low. Berapa kita harus nge-bid nanti ada suggestionnya kok disini.

THROTTLING

Fungsi menu ini buat nahan speed traffic. Fungsinya hampir sama dengan Legacy Bid. Jadi sekarang nahannya pake 2 hal ini. Throttle bisa berdasarkan 2 hal : traffic speed (impresi per detik) atau spending (berapa USD per detik).

Kalau baru maen PopAds, amannya ambil yang speed traffic per second saja. Kalo trafic-nya terlalu sedikit, bisa dipercepat pelan-pelan. Ini bisa di adjust kapan saja.

CATEGORIES

Tadi saya udah cerita, sebagai seorang affiliate, di PopAds namanya Advertiser. Nah kalau anda pupnya traffic trus di arbitrage ke PopAds, anda jadi Publisher.

Ketika memasukkan website-nya ke PopAds, seorang Publisher akan diminta untuk memilih kategori. Ini gambaran jenis traffic seperti apa yang kita inginkan. Valid gak? NGGAK. Hahaha..makanya lebih baik add semua saja kalau buat split test.

Kategori ini bisa anda liat nanti di Voluum juga asalkan anda memasukkan parameter (token) CATEGORIES di URL Tracking-nya. Di PopAds yang dipake : [CATEGORYNAME]

Ini kadang penting buat optimasi nanti. Kadang juga nggak.

TARGETING

Isinya : COUNTRY TARGETING, SOCIETY TARGETING, ENVIRONMENT TARGETING, DEVICE TARGETING dan CONNECTION TARGETING.

Ini teknis saja sih. Kalau anda promote CPI (AppInstall) untuk Android, ya tentu saja harus pilih yang Device berOS Android. Negara juga bisa dipilih sesuai dengan target anda.

TIME TARGETING

Di awal campaign saya gak otak-atik ini sampai saya mendapatkan data yang valid kalau TIME TARGETING memang diperlukan untuk optimasi campaign.

WEBSITE TARGETING

Sama dengan TIME TERGETING, pada saat split tes saya gak otak atik. Kecuali saya sudah dapat WhiteList website yang akan dipakai.

EXCLUDE dan INCLUDE WEBSITE dipakai untuk optimasi. Di Voluum akan terlihat website mana yang memberikan konversi dan tidak. Termasuk juga yang berpotensi untuk dilanjutkan atau tidak.

Menu yang ini sangat krusial. Website yang gak punya potensi mendingan dibunuh dengan EXCLUDE.

Tips : Ketika campaign sudah berjalan dan anda sudah menemukan whitelist website, masukkan list whitelist di EXCLUDE. Berarti campaign pertama anda akan berjalan dengan tanpa website yang masuk ke whitelist. Ini gunanya untuk menggali terus website-website yang berpotensi agar masuk ke radar.

Setelah itu, bikin campaign baru dengan whitelist saja. Running dengan speed sedang. Dan optimasi kembali.

optimation photo

TIPS OPTIMASI CAMPAIGN

1. Karena ini traffic mobile, sangat perhatikan statistik di Voluum. Indikator yang harus diperhatikan adalah : Device, OS, Browser dan Carrier. Mana yang harus didahulukan? Tergantung kondisi dan situasi. Nanti anda akan mengerti kalau sudah running campaign-nya.

2. Selalu perhatikan komposisi EPV (earning per visitor) dan EPC (earning per cost) di Voluum. Secara garis besar, untuk menentukan mana yang akan di EXLUDE dan INCLUDE saya memakai indikator yang ini juga.

3. Tapiii..sekarang ini saya sudah gak susah-susah lagi buat optimasi. Ada tools buat optimasi traffic PopAds dan banyak traffic lainnya. Kalau anda running di PopAds dan gak bisa juga optimasi, silakan kontak saya di : [email protected] > nanti dikasih tahu rahasianya. Hehehe…

Udah ah. Capek ngetiknya. Banyak banget. Mendingan dicoba dulu. Kalau setelah optimasi anda bisa dapet profit 30%-40% berarti anda sudah berada di jalan yang benar. Kalau masih bingung, silakan bertanya di kolom komen 🙂

Yuk dapetin update email penuh cinta dari BixBux

ABOUT THE AUTHOR:

CEO of EntroBuzz. Passionate affiliate marketer. Coffee trailblazer. Believe in idea, creativity and rock 'n roll. Find me on Google+, Facebook, Instagram, or Twitter @WRahMada.

32 Comments on this article. Feel free to join this conversation.

  1. Frans Doni November 8, 2016 at 2:57 PM - Reply

    Om Wien, thx “kode”nya… daging2 semua 😀

  2. Ari Fazola November 8, 2016 at 3:11 PM - Reply

    Pak, kalau mau praktik, minimum budgetnya berapa ya kira-kira? Saya mau belajar Paid Traffic nih, cuma budgetnya paling 2 juta. Apa cukup?

    • Wientor Rah Mada November 11, 2016 at 7:07 PM - Reply

      Kurang mas. Paid traffic kalo gak didukung sama tools yang tepat gak akan maksimal. Paling nggak harus punya Voluum.

  3. garmen studio November 8, 2016 at 3:14 PM - Reply

    Mulai sedikit-sedikit paham..

    Yg masih bingung memang diteknisnya harus praktek dulu hehe..

    thanks suhu

    • Wientor Rah Mada November 11, 2016 at 7:08 PM - Reply

      Sedikit-sedikit paham atau sedikit-sedikit bingung? 🙂

  4. Izhari Ishak Aksa November 8, 2016 at 3:51 PM - Reply

    Masih bingung soal tracking dengan voluum itu mas, gak punya soalnya 😀

    Kalau misalnya, kita campaign pake FB Ads, trus attach custom event pixel di element2 yang ada di LP, untuk tau conversionnya, kira2 itu mirip fungsinya dengan Voluum gak mas?

    • Brandon November 9, 2016 at 2:38 PM - Reply

      kalo voluum kita bisa tahu asal trafik/ refferal nya dan yg terkonversi mana aja… jadi misalkan ada 10 sumber trefik dan ternyata yg jadi konversi cm dr 2 sumber aja… maka kita bisa stop atau kurangin budget untuk 8 sumber yang lain dan tambah budget untuk 2 sumber yg terkonversi.
      setahu saya kalo pixel lebih ke retargeting iklan biar org inget kalo dulu pernah mampir ke tempat kita.
      CMIIW

    • Wientor Rah Mada November 11, 2016 at 7:10 PM - Reply

      Voluum lebih detail. Nembak pixel konversi cuma satu dari sekian banyak fungsinya. Hal lain, dia bisa breakdown traffic kita lebih spesifik. Ini untuk kepentingan optimasi.

  5. Agung Prasetyo November 8, 2016 at 10:10 PM - Reply

    Ilmu yang bermanfaat gan ^_^
    saya masih belajar untuk ini , jadi untuk Lnding Page kita harus membuat manual ya ?? soal’a sempet browsing2 agak bingung , dan untuk offer yang saya ambil adalah CPI jadi dapet’a direct link download APK’a , itu bisa langsung kita hit / harus buat page’a buat download’a dulu ??
    sebelum’a terimakasih

    • Wientor Rah Mada November 11, 2016 at 7:11 PM - Reply

      1. Iya landing page manual. 2. Kalau offer APK agak beda. Pernah saya pake direct link APK dan hasilna lebih bagus dari pake LP. Tapi ada yg harus di ‘tweak’ di file APK-nya 🙂

  6. andi November 9, 2016 at 4:47 PM - Reply

    kang wientor, utk test cari data daily budgetnya di set brp?

    • Wientor Rah Mada November 11, 2016 at 7:13 PM - Reply

      Gak tentu. Saya biasa start di $10 (tapi din negara tier 1 gak akan berasa hehe). Spread pake legacy. Kalau ada konversi dinaekin pelan2 sampe dapet data yang banyak.

  7. fajar November 16, 2016 at 2:06 PM - Reply

    kang wientor , tanya network yang memboleh kant traffic PopUp dan PopUnder apa ya ? makasih

  8. wendy November 22, 2016 at 8:08 PM - Reply

    kang wientor…. apa harus siapin Banner juga….? 😀

  9. Wahyu Pratomo November 25, 2016 at 2:47 PM - Reply

    Halo om wientor.. semoga sehat selalu..
    Anak baru selalu banyak pertanyaan yg mgkn menjengkelkan nih om. Mudah-mudahan ini termasuk kategori pertanyaan yg tidak tabu:
    1. Klo om Wientor memutuskan bwt ngecut campaign (gak nerusin bwt ngiklanin lg tuh offer) kira2 klo udh ngabisin budget brp $ di split test?
    2. Pertimbangan apa dari om Wien, untuk menentukan klo sdh waktunya untuk scaling campaign?
    Thx

  10. dikfrans December 5, 2016 at 9:34 PM - Reply

    zip-zip? bukan extract-extraxt mas?
    heehe thanks tulisannya banyak membantuk newbie seperti saya ini.
    semoga pecah telor

  11. Ozzy December 20, 2016 at 3:34 PM - Reply

    Makasih banyak mas Wientor..isinya benar-benar daging bergizi..
    Nambah ilmu dan strategi baru buat nglengkapi action yang sudah ada..
    Semoga berkah ilmunya untuk mas Wientor dan teman-teman pembaca.
    Aamiin..

  12. moh nafi badrudduja December 21, 2016 at 11:55 PM - Reply

    Salam kenal sebelumnya mas.
    Mau nanya kalo traffic dari Starapp bagus nggak buat run campaign cpi? Kalo boleh, request cara set iklannya dong mas..Maaf banyak nanya..

    • Wientor Rah Mada December 24, 2016 at 1:16 PM - Reply

      Aku ga maen Starapp. Tapi prinsipnya mah : semua traffic, asal bukan bot, pasti bisa di monetize 🙂

  13. Yadhi Irmawan December 24, 2016 at 6:36 PM - Reply

    Kang Wientor, popads cocoknya untuk offers jenis apa saja ya ?

  14. Naufal January 30, 2017 at 9:18 AM - Reply

    Isi nya daging gurih nih om … Tapi masih belum sepenuhnya faham hihihi

  15. Andi March 17, 2017 at 9:18 AM - Reply

    kalau main CPI tanpa voluum bisakan om ?

  16. Eddy April 16, 2017 at 7:03 PM - Reply

    Sy bookmark artikelmu om, kebetulan lagi nyari2 panduan paid traffic buat cpa..

  17. Rico May 28, 2017 at 12:30 PM - Reply

    Gan mau tanya kemaren ane coba2 pasang iklan popunder. Tp kok banyak bgt traffic yg ilang ya?

    Di popads dia klaim kirim 1000 traffic, di saya cuma sampe 300 traffic. Jadi hilang 70%. Apa normal? Range normal nya brp ya?

    • Wientor Rah Mada June 2, 2017 at 8:22 AM - Reply

      pake voluum ya? lagi masalah tuh. banyak traffic ngilang

Leave A Response