Cara Efektif dan Efisien Menurunkan Bounce Rate Agar Blog Disenangi Google

Google selalu melakukan update algoritma, faktor-faktor seperti ini sangat penting. Ketika sebuah situs mendapat 10.000 hit dalam waktu sehari, tetapi semua pengunjung meninggalkan situs tersebut setelah mengunjungi hanya satu halaman, itu mungkin bukan situs berkualitas.

Dalam postingan hari ini kita akan banyak mempelajari apa arti istilah “bounce rate”. Bounce rate situs adalah faktor analistik yang digunakan untuk menentukan tindakan yang dilakukan orang setelah membaca postingan Anda. Apakah mereka akan berpindah ke halaman lain dari situs Anda, atau mereka justru melompat ke situs web baru, kemudian menutup halaman Anda, mengetikkan URL baru .

Baca juga : Hari Gini Masih Belum Mulai Blogging Juga? Nih, 6 Alasan Kenapa Kamu Harus Mulai Sekarang Juga!

Rasio bounce rate situs Anda adalah ukuran yang bagus untuk keberhasilan blog Anda. Mempertahankan rasio bounce rate yang baik memang sulit tetapi bukan tidak mungkin. Saya akan membagikan beberapa tips yang telah berhasil membantu saya mengurangi tingkat bouncing dari situs web saya. Mereka harusnya membantu Anda juga.

Berapa tingkat bounce blog?

Bounce rate adalah cara terbaik untuk menganalisis aktivitas pengunjung blog Anda. Ini mengacu pada persentase kunjungan tempat seorang pengunjung mendarat di postingan blog Anda dan keluar dari halaman itu tanpa mengunjungi halaman lain di situs Anda. Ada pengunjung yang langsung bangkit setelah mendarat di postingan blog Anda. Terserah Anda bagaimana Anda menyambut pengunjung ke blog Anda dan menarik pengunjung ke halaman blog lain juga.

Pertama, mari kita dapatkan beberapa fakta secara langsung:

  • Semakin rendah tingkat bouncing Anda, semakin baik.
  • Rasio bounce rate tinggi buruk untuk situs web Anda.
  • “Exit rate” dan “bouncing rate” mengacu pada dua hal yang berbeda.

Artikel Wiki ini menjelaskan bagaimana Anda dapat menghitung tingkat bouncing dengan kata-kata sederhana:

Bounce rate = View/Entry

  • BR: Tingkat bouncing
  • Entri: Total # orang yang mendarat di halaman
  • View: Orang yang hanya melihat satu halaman

Jadi, mari kita lakukan perhitungan sederhana untuk memahami cara kerjanya:

Misalkan postingan ini mendapat 100 kunjungan, dan 50 orang meninggalkan situs setelah melihat halaman ini. Keluarnya mereka bisa karena alasan apa pun – mereka pindah ke situs lain, menutup tab karena alasan tertentu, mereka tidak menjelajah halaman lain, dll.

Jadi tingkat bouncing (BR) untuk halaman ini adalah:

BR: 50/100 = 0,5 atau 50% BR

Cara Menurunkan Bounce Rate

Jika Anda menggunakan Google Analytic, Anda dapat dengan cepat masuk ke dasbor situs Anda dan memeriksa tingkat bouncing untuk jangka waktu tertentu. Jika Anda telah membuat perubahan desain apa pun di masa lalu, saya sarankan Anda membandingkan rasio bounce rate sebelum dan sesudah perubahan desain.

Design and load time

Mereka mengatakan kesan pertama adalah kesan abadi, dan ini berlaku untuk blogging juga. Ketika seorang pengunjung mendarat di blog Anda, hal pertama yang dia perhatikan adalah waktu loading blog Anda dan desain blog Anda . Jika Anda mempromosikan artikel Anda di media sosial , pastikan bahwa halaman landing Anda tidak membutuhkan banyak waktu untuk memuat, atau Anda mungkin kehilangan pengunjung baru Anda. Desain adalah aspek lain dari menarik pengunjung, dan yang terbaik adalah pergi untuk tema yang halus dan profesional .

Situs eksternal terbuka di Tab baru

Sekarang setelah Anda memahami apa arti istilah “bounce rate“, Anda juga memahami betapa pentingnya bagi pengunjung untuk tetap menggunakan situs Anda. Hari-hari ini hampir semua browser web populer menawarkan penjelajahan tab, dan penting untuk memanfaatkan ini dengan membuat semua tautan situs web eksternal dibuka di tab baru, bukan di tab Anda (saat ini). Sebuah studi kasus oleh Uxmoment , menjelaskan ilmu membuka situs di tab baru, dan mengapa ini penting untuk situs web Anda.

Singkatnya, ketika Anda menautkan ke situs apa pun (Wiki, YouTube, atau situs eksternal lainnya), pilih opsi yang mengatakan “Open Link in a new tab”, seperti yang ditunjukkan pada gambar di atas.

Artikel yang mudah dibaca

Ada banyak blogger yang tidak menulis artikel yang ringkas dan runcing. Membagi posting blog Anda atau artikel di bagian (paragraf yang dipisahkan oleh spasi) menciptakan pengalaman pengguna yang baik dan mudah. Jika Anda tidak membagi artikel Anda dalam bagian-bagian, pembaca akan lebih sulit merundingkan artikel tersebut dan dapat merasa kewalahan dengan jumlah teks yang tidak terputus di hadapan mereka. Selanjutnya blogger dan pengunjung lainnya mendarat di artikel Anda karena mereka menginginkan informasi tentang topik itu. Mereka mungkin tidak punya waktu untuk membaca baris demi baris, jadi Anda ingin menawarkan artikel yang mudah diambil.

Buat artikel Anda dapat dipindai dan mudah dibaca untuk pengunjung Anda. Cobalah memberikan gaya pada pos Anda (H2, H3, H4), dan gunakan untuk membuat konten Anda dapat dipindai. Ini juga akan membantu Anda mengarahkan lalu lintas melalui situs media sosial .

Postingan terkait

Menampilkan postingan terkait sangat membantu, karena begitu pembaca selesai membaca artikel, dia mungkin ingin membaca lebih banyak tentang topik itu atau yang serupa. Pikirkan diri Anda sebagai pembaca blog. Tindakan apa yang Anda lakukan setelah membaca artikel? Ada banyak plugin WordPress seperti Yarpp yang merekomendasikan postingan pada topik terkait. Ini bekerja di luar kotak dan membuatnya mudah untuk menambahkan postingan terkait.

Saya ingin menempatkan postingan terkait setelah informasi yang saya posting. Juga, menunjukkan postingan terkait dengan thumbnail  sangat memiliki kelebihan ekstra, karena meningkatkan CTR (click-through rate).

Baca juga : Ingin Memulai Affiliate Marketing Tapi Gak Tau Awalnya Dari Mana? Ini Semua Hal Yang Dibutuhkan! Bagian #1

Saya ingin menyarankan agar Anda mulai menampilkan postingan terkait berdasarkan kategori dan tag. Postingan yang lebih dekat artikel terkait akan mendorong pengunjung lebih banyak klik.

Menulis postingan pada topik yang terkait dengan halaman Anda yang paling banyak dilihat dapat membuat perbedaan yang signifikan terhadap kesuksesan blog Anda dan dapat membantu Anda meningkatkan waktu pengunjung di situs Anda

Navigasi yang mudah

Blog Anda harus memudahkan menavigasi dari satu halaman ke halaman lain. Pengunjung tidak boleh bingung tentang navigasi blog Anda. Jika mereka tidak cepat menemukan apa yang mereka cari, mereka pasti akan meninggalkan blog Anda.

Kotak pencarian dan tautan yang relevan

Selalu disarankan untuk memiliki kotak pencarian yang terlihat jelas. Pengunjung selalu lebih suka mencari artikel. Jika Anda ingin menurunkan rasio bounce rate, pastikan Anda hanya menautkan artikel yang relevan satu sama lain. Artikel yang tidak relevan dapat mengganggu pengunjung Anda, dan mereka akan meninggalkan blog Anda jika itu yang terjadi.

Internal linking

Ini adalah salah satu faktor yang membantu banyak untuk membiarkan pembaca Anda tetap di situs web Anda. Cobalah untuk menghubungkan postingan blog Anda sebanyak mungkin. Jika Anda telah melihat strategi SEO Wikipedia , Anda tahu bahwa mereka menambahkan banyak tautan internal dalam satu halaman. Ini juga membantu dalam meningkatkan peringkat mesin pencari Anda jika Anda menghubungkan menggunakan teknik Anchor Text.

Jika Anda menggunakan WordPress, Anda dapat menggunakan SEO Smart Link Premium untuk postingan auto-interlink dengan kata kunci yang Anda inginkan. Ini adalah salah satu kiat yang sangat disarankan untuk mengurangi rasio bounce rate dari situs web apa pun. Ini juga akan membantu meningkatkan waktu rata-rata pengunjung yang dihabiskan di situs Anda, dan akan menyebabkan pembaca menjelajah lebih banyak halaman internal blog Anda.

Rasio bounce rate menunjukkan berapa banyak pengunjung suka membaca artikel blog Anda dan menemukan blog Anda menarik. Jadi, pastikan Anda menggunakan strategi yang dijelaskan di atas untuk mengurangi tingkat bouncing situs web Anda.

Yuk dapetin update email penuh cinta dari BixBux

Artikel terkait

1 Komentar

Berikan komentar

Email Anda tidak akan kami publikasikan. Wajib diisi *